BTN Usulkan Bunga KPR FLPP Minimal 7,42%

Harapan Kementerian Perumahan Rakyat agar perbankan menurunkan bunga kredit kepemilikan rumah (KPR) bersubsidi dengan skema Fasilitas Likuiditas Pembiayaan perumahan (FLPP) ke level di bawah 7% tampaknya belum bakal terealisasi dalam waktu dekat. PT Bank Tabungan Negara Tbk (BBTN) selaku penyalur FLPP terbesar berhitung, suku bunga FLPP bisa diberikan pada kisaran 7,42% – 8,55%.

Direktur Utama BTN Iqbal Latanro menjelaskan, berdasarkan komponen biaya yang harus ditanggung bank, maka penghitungan suku bunga KPR FLPP bisa dibagi menjadi dua jenis, yakni bila disertai asuransi dan tanpa asuransi.

“Kami mengusulkan, kalau porsi pemerintah di FLPP masih 60% sementara bank 40%, maka suku bunga KPR FLPP dengan penjaminan sebesar 7,75%, sedangkan tanpa penjaminan sebesar 7,42%,” ujar Iqbal dalam Rapat Dengar Pendapat dengan Komisi XI DPR RI , Rabu (8/2/2012).

Alternatif lain, jika porsi pemerintah di FLPP sebesar 50%, maka usulan BTN suku bunga KPR FLPP adalah 8,55% tanpa penjaminan atau 8,22% dengan penjaminan. Iqbal menambahkan, penurunan suku bunga FLPP hendaknya masih tetap memberikan manfaat bagi pemerintah, masyarakat/debitur, serta bank pelaksana.

“Perlu ada penetapan bunga FLPP maksimal oleh pemerintah menggunakan pola KUR, sementara bank penyalur menetapkan bunga KPR FLPP sesuai kemampuannya,” kata Iqbal. (Astri Karina Bangun)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>